Identiti Diri

Hasil daripada era globalisasi dan dunia tanpa sempadan, remaja semakin berani membuat keputusan sendiri dan menolak sekeras-kerasnya pendapat orang yang lebih dewasa walaupun jelas terbukti mereka sebenarnya salah. Apakah punca utama masalah ini? Kajian pakar psikologi di Amerika Syarikat mendapati remaja mengalami tempoh tumbesaran kompleks dan mereka harus menyesuaikan diri dengan perubahan peranan, sikap dan juga ideologi.

Kebiasaannya, dalam tempoh membesar itu, anak muda memang kerap memberontak dan berlaku konflik antara ibu bapa. Misalnya, kamu enggan melakukan kerja sekolah ataupun melaksanakan kerja yang disuruh oleh keluarga. Perkara ini adalah normal dan ia berlaku dalam diri setiap remaja yang ingin membentuk identiti sendiri. Pada saat ini juga banyak berlaku salah faham antara kamu dan juga keluarga.

Kamu inginkan kebebasan dalam apa saja aktiviti yang dilakukan. Sama ada dari segi pergaulan, pendidikan, aktiviti sosial dan lain-lain. Hakikatnya, proses membentuk identiti diri itu bergantung kepada individu juga. Ada yang melampaui batas dan ada juga yang dapat mengawal perasaan serta tingkah laku sepanjang proses kematangan ini. Apa saja yang kamu lakukan sebenarnya bergantung pada faktor berkawan dan aktiviti yang dilakukan.

Walaupun begitu, perlu diingatkan untuk sentiasa beringat apakah kesudahannya sama ada baik atau buruk. Akan sampai saat di mana kamu sedar, perbuatan itu betul atau salah dan ia bergantung kepada kamu untuk meneruskannya atau tidak. Bagi ibu bapa, mereka pasti inginkan yang terbaik untuk masa hadapan kamu.

Kesan baik

Dalam proses bergelar dewasa, kamu akan mendapat banyak pengalaman sama ada baik atau buruk. Kebaikannya boleh dilihat dari aspek pergaulan antara rakan sebaya. Hasil daripada pergaulan dengan ramai orang, kamu dapat meningkatkan kemahiran bersosial dan boleh berkomunikasi dengan baik.

Kita dapat lihat remaja yang banyak bergaul sebenarnya mempunyai kadar kemurungan yang kurang berbanding mereka yang sukar atau enggan bergaul. Jika pergaulan diluaskan, ia mudah untuk kamu menyesuaikan diri dengan semua orang. Biasanya, kamu kurang berasa malu atau kurang keyakinan diri ketika berhadapan dengan semua orang.

Selain itu, dalam proses ini kamu dapat membentuk identiti diri yang sebenar. Ini kerana kamu bebas buat apa saja yang disukai dan boleh memilih untuk menggemari sesuatu tanpa ada halangan. Dari saat inilah, kamu dapat menonjolkan diri sendiri kepada orang lain. Misalnya, kamu seorang yang sukakan aktiviti lasak. Itu adalah diri sebenar kamu kerana tiada kekangan yang dihadapi sejak kecil. Bermakna, minat itu berputik dalam diri kamu sendiri dan bukan kerana dipaksa oleh orang lain. Pendek kata, kamu boleh berbuat apa saja yang disukai.

Apa yang paling penting, apa saja yang kamu lakukan perlu ada campur tangan keluarga tapi bukan sepenuhnya. Ia bertujuan untuk menghalang kamu daripada melakukan perkara yang bercanggah dengan pemikiran masyarakat atau lebih tepat, perkara yang tidak berfaedah.

Kekangan dari ibu bapa

Bagi remaja yang bebas mencari identiti sendiri, kamu mungkin bernasib baik. Tetapi tidak pada mereka yang selalu dikongkong ibu bapa. Kalau nak diikutkan, memang betul keluarga harus membentuk nilai murni dalam diri anak-anak. Hakikatnya, anak muda perlu bersosial bersama teman lain dan tidak boleh hanya menurut ibu bapa sepenuhnya.

Buktinya, kamu mungkin kurang keyakinan diri, selalu bimbang dan takut serta tidak dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran baru. Oleh itu, jika kamu seorang remaja yang dalam proses bergelar dewasa, cuba beritahu ibu bapa kamu untuk mencari kawan yang ramai dan kemudian membuat keputusan sama ada kawan dikenali itu memberi contoh yang baik atau sebaliknya.

Hakikatnya boleh dilihat kerana anak muda yang sentiasa di bawah perlindungan ibu bapa bersikap lebih pasif dan takut untuk bergaul seterusnya digelar antisosial. Jika dilihat kembali, remaja yang lambat ‘menikmati’ perkara baru seperti dalam usia 20 tahun ke atas pasti akan mengalami sindrom ‘culture-shock’ atau kejanggalan terhadap aktiviti sosial. Perkara ini berlaku kerana kamu bersikap terlampau pasif dan tidak mahu ambil tahu keadaan sekeliling. Pendek kata, kamu takut dan tidak berani untuk mencuba perkara baru.

Ia sebenarnya elok untuk mengelakkan kamu melakukan perkara yang tidak berfaedah, namun andai kata kamu tiba-tiba berkawan dengan remaja ‘liar’ dan tidak dapat mengawal tingkah laku, lambat-laun kamu akan hanyut juga.

Pentingnya di sini adalah kebebasan untuk berkawan dan melakukan aktiviti yang kamu sukai. Jangan mengharapkan ibu bapa untuk menentukan kerjaya untuk kamu, sebaliknya kamu sendiri yang harus bijak memilih apa yang diminati.

Apa saja pilihan ibu bapa yang ternyata bercanggah dengan minat anak muda pasti akan membawa kepada masalah seperti belajar setengah jalan, menukar bidang pendidikan dan sebagainya.

Motivasi diri

Walaupun kamu bebas membuat apa saja yang diingini untuk mencapai matlamat mencari identiti diri, pastikan kamu selalu mendapat motivasi yang mencukupi daripada ibu bapa. Perkara yang dilakukan menurut hawa nafsu dan tidak bertepatan dengan agama pasti akan menghanyutkan kamu dalam kancah kegelapan.

Sepanjang proses mencari identiti, elakkan daripada mengikut kawan melakukan sesuatu yang tidak berfaedah secara berterusan. Perasaan ingin tahu itu pasti ada tapi jangan pula disebabkan perasaan itu, kamu mengubah personaliti kamu yang sememangnya sudah positif itu. Apabila kamu berjaya mendalami proses ini, kemungkinan besar kamu sudah boleh membuat pertimbangan dengan betul.

Otak kamu mula berkembang dan dapat menerima sesuatu secara menyeluruh. Misalnya, kamu sudah boleh berfikir dengan matang dan dapat menentukan perkara yang baik dan buruk. Sesudah itu, dapatkan pula nasihat dari ibu bapa dan mereka yang berpengalaman untuk mengelakkan diri kamu bertindak melampaui batas. Selamat berjaya!

Dipetik daripada: Gen Y, Harian Metro 4 Mac 2014

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *